Jumat, 18 Maret 2011

JAMES S. COLEMAN: SEBUAH SKETSA BIOGRAFIS-- (Terjemahan )






James S. Coleman memiliki karir yang sangat beragam dalam sosiologi; label "teoretisi" adalah hanya salah satu dari beberapa yang dapat diterapkan kepadanya. Dia menerima gelar Ph.D. dari Columbia University pada tahun 1955 dan setahun kemudian ia memulai karier akademisnya sebagai Asisten Profesor di Universitas Chicago (dimana ia kembali kesitu pada tahun 1973, setelah empat belas tahun tinggal di Johns Hopkins University, dan di mana dia tinggal sampai kematiannya). Pada tahun yang sama bahwa ia mulai mengajar di Chicago, Coleman adalah penulis junior (dengan Seymour Martin Lipset dan Martin A. percaya pd) dari salah satu studi tengara dalam sejarah sosiologi industri, jika tidak sosiologi secara keseluruhan, Uni Demokrasi. (Disertasi doktor Coleman di Columbia, disutradarai oleh Lipset, berurusan dengan beberapa isu dibahas dalam Uni Demokrasi.) Coleman kemudian mengalihkan perhatiannya pada penelitian tentang pemuda dan pendidikan, puncak yang merupakan laporan pemerintah tengara federal (itu datang untuk luas dikenal sebagai "Coleman Laporan") yang membantu memimpin dengan kebijakan yang sangat kontroversial dari angkutan bus sebagai metode untuk mencapai kesetaraan rasial di sekolah-sekolah Amerika. Melalui karya ini bahwa Coleman telah membawa dampak yang praktis lebih besar daripada sosiolog Amerika lainnya. Selanjutnya, Coleman mengalihkan perhatian dari dunia praktis untuk suasana yang kompleks sosiologi matematika (khususnya ntroduction untuk Mathemathical Sosiologi [1964] dan The Matematika Kolektif Aksi [1973]. Pada tahun kemudian, Coleman beralih ke teori sosiologis, khususnya teori pilihan rasional , dalam publikasi buku Yayasan Sosial Teori (Coleman, 1990) dan berdirinya pada tahun 1989 dari jurnal Rasionalitas dan Masyarakat. Tubuh pekerjaan yang disebutkan di sini mencerminkan keragaman hampir tidak bisa dipercaya, dan tidak bahkan mulai menggaruk permukaan 28 buku dan 301 artikel yang tercantum di resume Coleman.
Coleman menerima gelar BS dari Universitas Purdue pada tahun 1949 dan bekerja sebagai seorang ahli kimia untuk Eastman Kodak sebelum ia memasuki departemen sosiologi terkenal di Universitas Columbia pada tahun 1951. Salah satu pengaruh utama Coleman adalah teoretisi Robert Merton (lihat Bab 3), terutama kuliah-kuliahnya tentang Durkheim dan faktor-faktor penentu sosial perilaku individu. Pengaruh lain yang terkenal adalah pakar methodologi Paulus Lazarsfeld, dimana Coleman memperoleh minat yang diperoleh sepanjang hidupnya dalam metode kuantitatif dan sosiologi matematis. Pengaruh penting ketiga adalah Seymour Martin Lipset, yang tim peneliti Coleman ikuti, sehingga akhirnya berpartisipasi dalam produksi studi tengara, Uni Demokrasi. Dengan demikian, pelatihan lulusan Coleman memberinya pengenalan yang kuat kepada teori, metode, dan hubungan mereka dalam riset empiris. Dan dengan cara ini, model untuk semua calon sosiolog.
Atas dasar pengalaman-pengalaman ini, Coleman menggambarkan "visi"nya untuk sosiologi ketika ia meninggalkan sekolah pascasarjana dan memulai karir profesionalnya:
Sosiologi ... harus memiliki sistem sosial (apakah sistem kecil atau besar) sebagai unit analisa, bukan individu, tetapi hal itu harus menggunakan metode kuantitatif, yang hidup di balik teknik-teknik yang sistematis meminjami diri ke bias penyidik, gagal untuk meminjamkan diri untuk replikasi, dan sering kurangnya penjelasan atau fokus sebab-akibat. Mengapa aku, dan para mahasiswa lain di Columbia pada saat itu, memiliki visi ini? Saya percaya itu adalah kombinasi unik dari Robert K. Merton dan Paul Lazarsfeld. (Coleman, 1994:30-31)
Melihat kembali dari sudut pandang pada pertengahan 1990-an, Coleman menemukan bahwa pendekatannya telah berubah, tetapi tidak sebanyak yang diasumsikan. Sebagai contoh, sehubungan dengan karyanya tentang permainan simulasi sosial di Johns Hopkins pada 1960-an ia berkata, "Mereka membawa saya untuk mengubah orientasi teoretis saya dari satu di mana sifat-sifat sistem tidak hanya penentu tindakan (a la Emile Durkheim's studi Suicide ), ke satu yang lain di mana mereka juga kadang-kadang merupakan konsekuensi dari tindakan yang dimaksudkan, kadang-kadang tidak disengaja "(Coleman, 1994:33).
Jadi, Coleman memerlukan teori aksi, dan ia memilih, sama dengan sebagian besar para ekonom, yayasan yang paling sederhana , yang rasional, atau jika Anda lebih suka, tindakan yang bertujuan. Tugas sosiologi yang paling hebat adalah pengembangan teori yang akan bergerak dari tingkat tindakan mikro ke tingkat makro dari norma-norma, nilai-nilai sosial, distribusi status dan konflik sosial. (Coleman, 1994: 33)
Inilah minta yang menjelaskan mengapa Coleman ditarik ke arah ilmu ekonomi:
Apa yang membedakan ekonomi dari ilmu-ilmu sosial lainnya adalah bukan penggunaan dari "pilihan rasional" tetapi penggunaan dari suatu cara analisis yang memungkinkan bergerak antara tingkat tindakan individu dan tingkat system yang berfungsi. Dengan membuat dua asumsi, bahwa orang-orang bertindak rasional dan pasar yang sempurna dengan komunikasi penuh, analisis ekonomi mampu menghubungkan tingkat makro sistem yang berfungsi dengan tingkat mikro tindakan individu. (Coleman, 1944:32).
Aspek lain visi Coleman terhadap sosiologi, sesuai dengan penelitian awalnya di sekolah, adalah bahwa hal itu berlaku untuk kebijakan sosial. Bagian dari teorinya dia berkata, "Salah satu kriteria untuk menilai karya dalam teori sosial adalah kegunaan potensial untuk menginformasikan kebijakan sosial" (Coleman, 1994:33). Beberapa sosiolog akan tidak setuju dengan tujuan dari Coleman tentang teori, metode, dan kebijakan social yang berhubungan, meskipun banyak juga yang akan tidak setuju dengan setidaknya beberapa cara yang Coleman memilih untuk menghubungkannya.
Apakah mereka setuju atau tidak dengan spesifikasi tersebut, para sosiolog di masa depan akan terus ditantang oleh kebutuhan untuk melakukan pekerjaan yang lebih baik dalam menghubungkan ketiga aspek kunci praktik sosiologis ini, dan setidaknya beberapa dari mereka akan menemukan sebuah model yang bermanfaat dalam karya James Coleman. (James Coleman meninggal pada tanggal 25 Maret 1995).

TEORI PILIHAN RASIONAL

Meskipun mempengaruhi perkembangan teori pertukaran, teori pilihan rasional pada umumnya marjinal bagi teori sosiologis utama. Hal ini terutama melalui upaya seorang, James S. Coleman, bahwa teori pilihan rasional telah menjadi salah satu teori "panas" dalam sosiologi kontemporer. Untuk satu hal, pada tahun 1989 Coleman membuat sebuah jurnal, Rationality and Society (Rasionalitas dan Masyarakat), yang ditujukan untuk penyebaran karya dari perspektif pilihan rasional. Untuk yang lain, Coleman (1990) menerbitkan sebuah buku yang sangat berpengaruh, Foundations of Social Theory (Yayasan Teori Sosial), berdasarkan perspektif ini. Akhirnya, Coleman menjadi presiden Asosiasi Sosiologi Amerika pada tahun 1992 dan menggunakan forum itu untuk mendorong teori pilihan rasional dan menampilkan alamat yang berjudul "Rekonstruksi Rasional Masyarakat" (Coleman, 1993b).

Rasionalitas dan Masyarakat.

Karena kami sebelumnya telah menggariskan prinsip-prinsip dasar teori pilihan rasional, ini akan sangat berguna untuk memulai komentar-komentar pengantar (1989) Coleman untuk edisi pertama Rasional dan Masyarakat. Jurnal ini menjadi interdisipliner karena teori pilihan rasional (atau, seperti Coleman menyebutnya, "paradigma tindakan rasional" [1989:5]) adalah satu-satunya teori dengan kemungkinan menghasilkan integrasi paradigmatik. Coleman tidak ragu-ragu untuk berargumen bahwa pendekatan tersebut beroperasi dari basis dalam individualisme metodologis dan menggunakan teori pilihan rasional sebagai dasar level mikro untuk penjelasan fenomena level makro. Bahkan yang lebih menarik adalah pendekatan Coleman apa yang tidak menemukan "pekerjaan yang menyenangkan":
yang secara metodologis holistik, mengambang pada tingkat sistem tanpa recourse kepada para aktor yang aksinya menggerakkan system itu ... pandangan tindakan sebagai ekspresif murni, pandangan tindakan sebagai tidak rasional, dan juga pandangan tindakan sebagai sesuatu yang sepenuhnya disebabkan oleh kekuatan luar tanpa intermediasi niat atau tujuan. Ini tidak termasuk pekerjaan empiris yang dilakukan secara luas di bidang ilmu sosial di mana perilaku individu adalah "dijelaskan" oleh faktor-faktor tertentu atau faktor-faktor penentu model tanpa tindakan apapun. (Coleman, 1989:6).
Dengan demikian, sebagian besar pekerjaan dalam sosiologi adalah dikecualikan dari halaman Rasionalitas dan Masyarakat. Tidak untuk dikecualikan, bagaimanapun, adalah keprihatinan tingkat makro dan hubungan mereka pada tindakan rasional. Selain masalah akademis seperti itu, Coleman ingin pekerjaan yang dilakukan dari sebuah perspektif pilihan rasional untuk memiliki relevansi praktis pada dunia sosial kita yang berubah.
Rasionalitas dan Masyarakat sekarang telah ada selama beberapa tahun dan telah menerbitkan aplikasi dari teori pilihan rasional untuk fenomena yang beragam seperti Hamlet (Orbell, 1993), pendekatan fenomenologis Alfred Schutz (Esser, 1993), diskriminasi etnis (Cornell, 1995), agama (Chaves dan Cann, 1992), gender dan pekerjaan (Brinton, 1993), revolusi di Eropa Timur (Goldstone dan Opp, 1994), Nazisme (Brustein dan goyah, 1994), dan Revolusi Kebudayaan Cina (Walder, 1994). Kita tidak dapat mensurvei badan pekerjaan yang sedang berkembang ini di sini, tapi kita bisa membahas secara rinci pekerjaan teoritis utama James S. Coleman yang berasal dari tradisi teori pilihan rasional.

Dasar-dasar Teori Sosial

Coleman berpendapat bahwa sosiologi harus memusatkan perhatian pada sistem sosial, tetapi fenomena makro tersebut harus dijelaskan oleh factor-faktor internal kepada mereka, secara prototipikal individual. Dia menyukai bekerja di tingkat ini karena beberapa alasan, termasuk fakta bahwa data biasanya dikumpulkan pada tingkat individu dan kemudian dikumpulkan atau disusun untuk menghasilkan tingkat system itu. Di antara alasan-alasan lain untuk mendukung fokus pada tingkat individu adalah bahwa ini adalah tempat dimana "intervensi" biasa dilakukan untuk menciptakan perubahan-perubahan sosial. Sebagaimana akan kita lihat, pusat dari perspektif Coleman adalah gagasan bahwa teori sosial tidak hanya merupakan latihan akademis tetapi harus mempengaruhi dunia sosial melalui "intervensi" semacam itu.
Mengingat fokus pada individu, Coleman mengakui bahwa ia adalah seorang individualis metodologis, meskipun ia melihat perspektif tertentu sebagai varian "khusus" dari orientasi itu. Pandangannya adalah khusus dalam arti bahwa ia menerima ide kemunculan dan bahwa meskipun berfokus pada factor-faktor internal pada system itu, faktor-faktor tersebut belum tentu tindakan dan orientasi individu. Artinya, fenomena tingkat mikro selain individual dapat menjadi fokus analisisnya.
Orientasi pilihan rasional Coleman adalah jelas dalam gagasan dasarnya bahwa "orang-orang bertindak secara purposif menuju tujuan, dengan tujuan (dan demikian juga tindakan-tindakan) yang dibentuk oleh nilai-nilai atau preferensi" (1990:13). Tapi Coleman (1990:14) kemudian melanjutkan berpendapat bahwa untuk kebanyakan tujuan teoritis, ia akan memerlukan konseptualisasi yang lebih tepat terhadap aktor rasional yang berasal dari ekonomi, yang melihat aktor yang memilih tindakan-tindakan itu yang akan memaksimalkan utilitas, atau kepuasan kebutuhan dan keinginan mereka.
Ada dua elemen kunci dalam teorinya—aktor dan sumberdaya. Sumber daya adalah mereka yang dimana aktor memiliki kontrol dan di mana mereka memiliki kepentingan tertentu. Mengingat kedua unsur ini, Coleman merinci bagaimana interaksi mereka mengarah ke tingkat sistem:
Sebuah basis minimal untuk sistem sosial tindakan dalam dua aktor, masing-masing memiliki kontrol atas sumber daya yang memiliki kepentingan terhadap yang lain. Ini adalah kepentingan masing-masing di bawah kontrol sumber daya lain yang mengarah keduanya, sebagai aktor purposive, untuk terlibat dalam aktivitas yang melibatkan satu sama lain ... suatu sistem tindakan .... Adalah struktur ini, bersama-sama dengan fakta bahwa para aktor adalah purposive , masing-masing yang memiliki tujuan memaksimalkan realisasi kepentingannya yang memberikan kemerdekaan, atau karakter sistemik, kepada tindakan mereka. (Coleman, 1990:29)

Meskipun ia memiliki iman dalam teori pilihan rasional, Coleman tidak percaya bahwa perspektif ini, setidaknya hingga kini, memiliki semua jawaban. Tetapi jelas bahwa ia percaya bahwa ia dapat bergerak ke arah itu, karena ia berpendapat bahwa "keberhasilan sebuah teori sosial yang didasarkan pada rasionalitas terletak pada pengurangan secara berturut-turut domain kegiatan sosial yang tidak dapat dijelaskan oleh teori" (Coleman, 1990:18).
Coleman mengakui bahwa dalam dunia nyata orang tidak selalu bersikap rasional, tetapi ia merasa bahwa ini membuat sedikit perbedaan dalam teorinya: "Asumsi implisit saya adalah bahwa prediksi teoritis yang dibuat di sini akan secara substansial sama apakah pelaku bertindak tepat sesuai dengan rasionalitas sebagaimana biasanya dipahami atau menyimpang dengan cara-cara yang telah diamati "(1990:506).
Mengingat orientasinya pada tindakan rasional individu, ini terdapat bahwa fokus Coleman dalam hal masalah mikro-makro adalah keterkaitan mikro-ke-makro, atau bagaimana kombinasi tindakan individu menimbulkan perilaku sistem tersebut. Sementara dia menyelaraskan prioritas kepada issue ini, Coleman di sini juga tertarik dalam hubungan makro-ke-mikro, atau bagaimana sistem membatasi orientasi pelaku tersebut. Akhirnya, ia menunjukkan dengan jelas minat pada aspek hubungan mikro-mikro itu, atau dampak dari tindakan individu terhadap tindakan individu lain.
Meskipun keseimbangan yang tampak ini, paling tidak ada tiga kelemahan utama dalam pendekatan Coleman. Pertama, dia menyelaraskan prioritas yang besar sekali kepada issue mikro-ke-makro, dengan demikian memberikan sedikit perhatian pada hubungan lainnya. Kedua, ia mengabaikan issue/masalah makro-makro. Akhirnya, panah-panah lepasnya hanya masuk dalam satu arah, dengan kata lain, ia mengabaikan hubungan dialektis antara dan di antara fenomena mikro dan makro.
Menggunakan pendekatan pilihan rasional-nya, Coleman menjelaskan serangkaian fenomena tingkat makro. Posisi dasarnya adalah bahwa para teoretikus perlu menjaga konsepsi aktor mereka agar tetap konstan dan bangkit dari citra variatif konstanta mikro dari fenomena tingkat makro. Dengan cara ini, perbedaan dalam fenomena makro bisa dilacak ke arah struktur yang berbeda dari hubungan di tingkat makro dan bukan kepada variasi pada tingkat mikro.
Sebuah langkah kunci dalam gerakan mikro-ke-makro adalah pemberian wewenang dan hak-hak yang dimiliki oleh satu individu ke individu lainnya. Tindakan ini cenderung menyebabkan subordinasi satu aktor yang lain. Lebih penting lagi, ia menciptakan fenomena makro yang paling dasar—sebuah unit akting yang terdiri dari dua orang, bukan dua aktor independen. Struktur hasil berfugsi secara independen dari para aktor. Alih-alih memaksimalkan kepentingan sendiri, dalam hal ini aktor berupaya mewujudkan kepentingan aktor lain, atau dari unit kolektif independen. Tidak hanya ini kenyataan sosial yang berbeda, tetapi adalah salah satu yang "memiliki kekurangan khusus dan menghasilkan masalah-masalah khusus" (Coleman, 1990:145). Mengingat orientasi nya diterapkan, Coleman tertarik dalam diagnosis dan solusi masalah ini.
Salah satu contoh pendekatan Coleman berkenaan dengan fenomena makro adalah kasus perilaku kolektif. Dia memilih untuk menghadapi perilaku kolektif karena karakter yang sering tidak teratur dan tidak stabil dianggap sulit untuk menganalisis dari perspektif pilihan rasional. Tapi pandangan Coleman adalah bahwa teori pilihan rasional bisa menjelaskan semua jenis fenomena makro, bukan hanya mereka yang teratur dan stabil. Apa yang terlibat dalam bergerak dari aktor rasional ke "fungsi sistemik liar dan turbulen yang disebut perilaku kolektif adalah transfer kendali yang sederhana (dan rasional) diatas tindakan seseorang dengan aktor lain ... dibuat secara sepihak, bukan sebagai bagian dari pertukaran". (Coleman, 1990:198).
Mengapa orang secara sepihak transfer kontrol atas tindakan mereka kepada orang lain? Jawabannya, dari perspektif pilihan rasional, adalah bahwa mereka melakukan hal itu dalam upaya untuk memaksimalkan kegunaannya. Biasanya, maksimalisasi individu melibatkan keseimbangan kontrol antara beberapa aktor, dan ini menghasilkan keseimbangan dalam masyarakat. Namun, dalam kasus perilaku kolektif, karena ada transfer sepihak kontrol, maksimalisasi individu tidak selalu menyebabkan kesetimbangan sistem. Sebaliknya, ada karakteristik disekuilibrium perilaku kolektif.
Fenomena tingkat makro lain yang muncul di bawah pengawasan Coleman adalah norma. Sementara kebanyakan para sosiolog mengambil norma-norma seperti yang diberikan dan memohon mereka untuk menjelaskan perilaku individu, mereka tidak menjelaskan mengapa dan bagaimana norma-norma muncul. Coleman heran, dalam satu kelompok pelaku rasional, bagaimana norma-norma dapat muncul dan dipertahankan. Coleman berpendapat bahwa norma-norma yang diprakarsai dan dikelola oleh beberapa orang yang melihat manfaat yang dihasilkan dari pengamatan norma-norma dan membahayakan yang berasal dari pelanggaran norma. Orang-orang yang bersedia menyerahkan sebagian kontrol atas perilaku mereka sendiri, tapi pada proses mereka mendapatkan beberapa kontrol (melalui norma-norma) terhadap perilaku orang lain. Coleman merangkum posisinya pada norma:
Unsur sentral dari penjelasan ini ... adalah memberikan sebagian dari hak kontrol atas tindakannya sendiri dan menerima sebagian hak kontrol atas tindakan orang lain, yaitu munculnya norma. Hasil akhir adalah bahwa kontrol ... yang diselenggarakan oleh masing-masing secara terpisah, secara luas menjadi terdistribusikan melalui seluruh rangkaian aktor, yang melakukan kontrol tersebut. (Coleman, 1990:292).

Sekali lagi, orang-orang yang dipandang sebagai memaksimalkan utilitas mereka dengan penyerahan sebagian hak-hak kontrol atas diri mereka sendiri dan mendapatkan sebagian kontrol atas orang lain. Karena pemindahan kontrol tidak sepihak, ada keseimbangan dalam hal norma-norma.
Tapi ada juga situasi di mana norma-norma bertindak untuk keuntungan beberapa orang dan kerugian orang lain. Dalam beberapa kasus, pelaku menyerahkan hak untuk mengendalikan tindakan mereka sendiri kepada mereka yang berinisiatif dan menjaga norma-norma. Norma-norma tersebut menjadi efektif bila konsensus muncul bahwa beberapa orang memiliki hak untuk mengendalikan (melalui norma-norma) tindakan orang lain. Selain itu, efektivitas norma-norma tergantung pada kemampuan untuk menegakkan konsensus itu. Ini adalah konsensus dan penegakan hukum yang mencegah jenis karakteristik disekuilibrium perilaku kolektif.
Coleman mengakui bahwa norma-norma menjadi saling terkait, tapi ia melihat masalah makro seperti itu sebagai luar lingkup karyanya pada fondasi sistem sosial. Di sisi lain, dia bersedia untuk mengambil isu mikro internalisasi norma-norma. Dia mengakui bahwa dalam membahas internalisasi ia memasuki "perairan yang berbahaya bagi teori yang didasarkan pada pilihan rasional". (Coleman, 1990:292). Dia melihat internalisasi norma-norma sebagai pembentukan sistem sanksi internal; orang memberi sanksi dirinya sendiri bila mereka melanggar norma. Coleman melihat ini dalam hal gagasan satu aktor atau sekumpulan aktor yang berusaha untuk mengendalikan orang lain dengan meminta agar norma-norma terinternalisasi padanya. Oleh karena itu, demi kepentingan satu set aktor untuk meminta yang lain menginternalisasi norma dan dikendalikan oleh mereka. Dia merasa bahwa ini adalah rasional "ketika upaya tersebut dapat efektif dengan biaya murah". (Coleman, 1990:2940.
Coleman melihat norma-norma dari sudut pandang tiga unsur kunci dari teorinya— tindakan purposive, mikro ke makro pada tingkat mikro, dan makro ke mikro. Norma-norma adalah fenomena tingkat makro yang muncul atas dasar tindakan purposive tingkat mikro. Setelah ada, norma-norma, melalui sanksi atau ancaman sanksi, mempengaruhi tindakan individu. Tindakan tertentu dapat didorong, sementara yang lain tidak dianjurkan.
Dengan kasus norma, Coleman telah pindah ke tingkat makro, dan ia melanjutkan analisisnya pada tingkat ini dalam diskusi aktor korporasi. Dalam kolektivitas seperti itu, aktor tidak dapat bertindak dalam hal kepentingan dirinya sendiri tapi bertindak dalam kepentingan kolektivitas.
Ada berbagai peraturan dan mekanisme untuk beralih dari pilihan individual ke pilihan (sosial) kolektif. Yang paling sederhana adalah kasus pemungutan suara dan prosedur untuk mentabulasi suara individu dan mengajukan suatu keputusan kolektif. Ini adalah dimensi mikro-ke-makro, sementara hal-hal itu seperti halnya daftar calon yang diusulkan oleh kolektivitas melibatkan hubungan makro-ke-mikro.
Coleman berpendapat bahwa kedua aktor perusahaan dan aktor-aktor manusia memiliki tujuan. Lebih jauh lagi, dalam sebuah struktur perusahaan seperti organisasi, aktor manusia mungkin mengejar tujuan mereka sendiri yang berbeda dengan tujuan perusahaan. Konflik kepentingan ini membantu kita memahami sumber pemberontakan/revolusi terhadap otoritas perusahaan. Keterkaitan mikro-ke-makro di sini melibatkan cara-cara di mana orang melepaskan kewenangan dari struktur perusahaan dan legitimasi tetap pada mereka yang terlibat dalam pemberontakan/revolusi itu. Tapi ada juga keterkaitan makro-ke-mikro di tingkat makro tertentu yg kondisi memimpin orang-orang kepada tindakan divestasi dan investasi seperti itu.
Sebagai ahli teori pilihan rasional, Coleman memulai dengan individu dan gagasan bahwa semua hak dan sumber daya ada pada tingkat ini. Kepentingan individu menentukan jalannya peristiwa. Namun, hal ini tidak benar, terutama dalam masyarakat modern, dimana "sebagian besar hak-hak dan sumber daya, dan oleh karena itu kedaulatan, mungkin berada di aktor korporasi". (Coleman, 1990:531). Dalam aktor perusahaan dunia modern telah mengambil kepentingan yang meningkat. Aktor korporasi dapat bertindak kepada manfaat atau kerugian individu. Bagaimana kita menilai aktor korporasi dalam hal ini? Coleman berpendapat bahwa "hanya dengan memulai secara konseptual dari sebuah titik di mana semua kedaulatan yang terletak pada orang perorangan adalah mungkin untuk melihat seberapa baik kepentingan utama mereka diwujudkan dengan sistem sosial yang ada. Dalil bahwa orang perorangan berdaulat memberikan jalan dimana para sosiolog dapat mengevaluasi fungsi sistem sosial ". (1990:531-532).
Bagi Coleman, kunci perubahan sosial telah menjadi munculnya aktor perusahaan kepada aktor pelengkap "orang alamiah". Keduanya dapat dianggap aktor karena mereka memiliki "kontrol atas sumber daya dan peristiwa, kepentingan sumber daya dan peristiwa, dan kemampuan mengambil tindakan untuk mewujudkan kepentingan-kepentingan itu melalui kontrol". (Coleman, 1990:542). Tentu saja, selalu ada aktor korporasi, tapi yang lama, seperti keluarga, yang terus digantikan dengan yang baru, dibangun secara purposive, aktor korporasi yang berdiri sendiri. Keberadaan aktor-aktor perusahaan yang baru ini menimbulkan masalah bagaimana memastikan tanggung jawab sosial mereka. Coleman menyarankan bahwa kita dapat melakukan ini dengan membentuk reformasi internal atau dengan mengubah struktur eksternal seperti hukum yang mempengaruhi perusahaan seperti itu aktor atau lembaga yang mengatur mereka.
Coleman membedakan antara struktur primordial yang berdasarkan keluarga, seperti lingkungan dan kelompok agama, dan struktur purposive, seperti organisasi ekonomi dan pemerintah. Dia melihat keberserakkan progresif yang kegiatan yang pernah diikat bersama dalam keluarga. Struktur primordial "terurai" sebagai fungsi mereka tengah tersebar dan diambil alih oleh berbagai aktor korporasi. Coleman khawatir tentang penguraian ini dan juga tentang fakta bahwa kita sekarang dipaksa untuk berurusan dengan posisi dalam struktur purposive daripada dengan orang-orang yang mempopulasikan struktur primordial. Ia kemudian menyimpulkan bahwa tujuan dari karyanya adalah "menyediakan dasar untuk membangun struktur sosial yang layak, sebagai struktur primordial dimana orang mempunyai kelenyapan yang bergantung ". (Coleman, 1990:652).
Coleman adalah yang paling kritis terhadap kebanyakan teori sosial untuk mengadopsi pandangan bahwa dia memberi label homo sociologicus. Perspektif ini menekankan pada proses sosialisasi dan kecocokan antara individu dan masyarakat. Oleh karena itu, homo sociologicus tidak mampu menghadapi kebebasan individu untuk bertindak sebagai yang mereka mau meskipun kendala-kendalanya ditempatkan atas mereka. Lebih jauh, perspektif ini tidak memiliki kemampuan untuk mengevaluasi tindakan sistem sosial. Sebaliknya, homo economicus, dalam pandangan Coleman, memiliki semua kapasitas. Selain itu, Coleman menyerang teori sosial tradisional untuk melakukan sedikit lebih dari mengucapkan mantra teoretis tua dan karena tidak relevan dengan perubahan yang terjadi di masyarakat dan tidak mampu membantu kami mengetahui di mana masyarakat dipimpin. Teori Sosiologi (serta penelitian sosiologis) harus memiliki tujuan, sebuah peranan dalam fungsi masyarakat. Coleman adalah mendukung teori sosial yang tertarik tidak hanya pada pengetahuan untuk kepentingan pengetahuan tetapi juga dalam "mencari pengetahuan untuk rekonstruksi masyarakat". (1990: 651).
Pandangan Coleman pada teori sosial berhubungan erat dengan pandangannya tentang perubahan sifat masyarakat. Pengesahan struktur primordial dan penggantian mereka dengan struktur purposive telah meninggalkan serangkaian kehampaan yang belum cukup diisi oleh organisasi-organisasi sosial baru. Teori sosial, dan ilmu-ilmu sosial yang lebih umum, dibuat penting oleh kebutuhan untuk merekonstruksi masyarakat baru. (Coleman, 1993a, 1993b). Tujuannya bukan untuk menghancurkan struktur purposive melainkan untuk mewujudkan peluang dan menghindari masalah struktur tersebut. Masyarakat baru memerlukan ilmu sosial yang baru. Keterkaitan antara bidang kelembagaan telah berubah, dan sebagai akibat ilmu-ilmu sosial harus bersedia melintasi batas-batas disiplin tradisional.

Kritik.

Tak perlu dikatakan, karya Coleman dalam teori pilihan rasional dan khusus (Alexander, 1992) secara umum telah mendapat kecaman berat di bidang sosiologi. Banyak kritik datang dari pendukung posisi-posisi alternatif dalam teori sosiologis. Misalnya, dari sudut pandang feminis, Inggris dan Kilbourne (1990) mengkritik asumsi keegoisan dalam teori pilihan rasional; dari perspektif egoisme-altruisme mereka harus dianggap sebagai sebuah variabel. Asumsi dari keegoisan merupakan bias maskulin. Mereka mengakui bahwa menolak asumsi ini, dan melihat sebagai variabel, akan mengurangi "determinasi deduktif" teori pilihan rasional, tapi mereka pikir manfaat orientasi teoritis yang kurang bias, lebih realistis, lebih besar daripada biaya.
Dari perspektif simbolis-interaksionis, Denzin (1990b; lihat juga Bab 5 dari buku ini) hanya menawarkan kritik yang orang mungkin harapkan dari suatu orientasi teoritis yang secara diametric bertentangan:
Teori pilihan rasional ... gagal menawarkan jawaban yang meyakinkan atas pertanyaan itu: Bagaimana masyarakat mungkin? ... norma-norma rasionalitas yang ideal tidak cocok dengan kehidupan sehari-hari dan norma-norma rasionalitas dan emosionalitas yang mengatur kegiatan aktual dari interaksi individu.

Teori pilihan rasional telah membatasi kepentinan untuk teori sosial kontemporer. Skema kehidupan kelompoknya dan gambarnya atas manusia, tindakan, interaksi, diri, gender, emosionalitas, kekuatan, bahasa, ekonomi politik terhadap kehidupan sehari-hari, dan sejarah, adalah yang amat sempit dan benar-benar tidak memadai untuk tujuan interpretatif. (Denzin, 1990a :182-183; cetak miring ditambahkan).

Sebagian besar yang beroperasi dari perspektif penafsiran yang luas akan menerima kritik kuatnya Denzin tentang teori pilihan rasional.
Akhirnya, walaupun banyak kritik lain dapat digambarkan, kita dapat menyebutkan argumen (1992) Smelser yang seperti banyak perspektif teori lain, teori pilihan rasional telah merosot sebagai akibat dari evolusi internal atau tanggapan atas kritik eksternal. Jadi, teori pilihan rasional telah menjadi tautologis dan kebal terhadap falsifiability, dan yang paling penting, telah mengembangkan "kapasitas untuk menjelaskan segala sesuatu dan karenanya tidak ada". (Smelser, 1992:400).


==

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar